Menangkap ikan dan kenangan di tanah tinggi timur

Terdapat bisikan di pokok. Lagu lembut yang datang dan pergi setia seperti angin, yang terpancar dari jarum pain. Ia adalah dengungan Alam Semulajadi, meyakinkan sesiapa sahaja yang mendengar bahawa dia berada di sana dan bahawa dia berada dalam kawalan. Jika anda memilih untuk mendengar, anda boleh mendengar betapa luas dan hebatnya dunia ini. Pada saat-saat ini, anda boleh mencari ketenangan dalam ketidakpentingannya dan membiarkan masa berlalu.

Saya tidak sedar sehingga saya semakin tua bahawa saya telah berpindah dari Barat Laut Pasifik. Cabaran dalam kehidupan seharian, dan sibuk dengan tugas yang berbeza membuatkan saya lupa tentang tempat yang indah ini. Keutamaan saya adalah berdasarkan masa depan, jadi saya tidak memberi perhatian kepada masa kini. Segala-galanya pada masa muda saya tidak henti-henti dan berkembang pesat. Biasiswa sukan adalah satu-satunya peluang saya untuk membayar kolej, dan saya komited sepenuhnya.

Kini, dengan empat orang kanak-kanak dalam perjalanan, masa nampaknya berlalu begitu pantas seperti dahulu. Namun saya hampir dapat merasakan beratnya pada saya seperti lonjakan aliran yang bergerak pantas. Saya boleh melihatnya sekarang, dan ia bukan mudah. Sekarang adalah peluang yang baik untuk membawa anak-anak saya memancing dan berseronok bersama keluarga.

Saya kini telah belajar bahawa adalah penting bagi saya untuk melaburkan masa saya dengan bijak. Bukan sahaja untuk saya, tetapi terutamanya untuk nilainya kepada anak-anak saya. Saya ingin menunjukkan kepada mereka bahawa tidak semua perkara perlu dilakukan di lorong cepat dan tidak setiap kesempatan perlu disekat. Malah, kita boleh meluangkan masa untuk menikmati lagu alam, berhenti sambil angin bertiup.

Beberapa tahun yang lalu, saya mendapati minat saya untuk memancing ikan trout. Bukan untuk mengatakan bahawa saya tidak tahu ia wujud sebelum ini, cuma ia tidak pernah benar-benar sesuatu yang saya nantikan atau sertai. Semasa perjalanan berkhemah di timur laut California, kami mendapati diri kami berada di sebelah anak sungai melalui hutan, sudut kecil rangkaian gunung yang kami panggil Sierras. Selepas bangun pada suatu pagi dengan bunyi loceng tembaga yang tergantung di bahu sekumpulan kambing biri-biri, saya jatuh cinta dan satu kenangan diletakkan dalam fikiran saya di bukit-bukit itu, membuat saya berjanji untuk kembali kemudian.

Walaupun dengan sedikit pengalaman yang saya ada, kami menangkap ikan di anak sungai itu dengan mudah. Saya juga seronok mengeluarkan makan malam saya dari air, membersihkannya dan memasaknya sendiri. Satu lagi pelajaran penting yang saya pelajari, bahawa adalah penting untuk membuang sisa ikan di tempat seperti Sierras, atau beruang boleh datang mencari makanan.

Oleh itu, dengan satu tahun pengembaraan kecil, kami sekali lagi bersedia untuk keluar ke dalam hutan. Semasa saya mengemas peralatan perkhemahan ke dalam treler, saya teringat tentang udara yang lebih sejuk dan lebih halus di sana. Tanah di lantai hutan di pergunungan Sierra mempunyai bau uniknya sendiri, hasil daripada kulit pokok yang mereput selama bertahun-tahun. Saya menghabiskan banyak jam untuk menyediakan dan mengubah suai trak dan treler saya untuk perjalanan ini. Kami juga memasang khemah di atas bumbung trak untuk menyerlahkan penglibatan kami dengan alam semula jadi. Saya juga memasang pemegang rod pada cangkerang ikan mas untuk memastikan tuangan dadakan dapat dibuat.

Kami menuju ke Lebuhraya 395 dan mencari jalan kembali ke sungai lama, begitu juga dengan banyak ikan lain yang kembali ke perairannya. Kami membawa khemah atas bumbung kami dan memandu melalui jalan berdebu ke tapak perkhemahan kami di kawasan perkhemahan percuma berhampiran Buckeye. Kami terkejut apabila mendapati tempat betul-betul di sebelah air. Dengan selimut rumput hijau yang subur dan kanopi dahan pain di atas kepala, kami mendirikan perkhemahan. Tahun ini sangat basah, dan salji yang mencair di pergunungan meningkatkan paras air dan paras bunyi anak sungai. Air gunung yang sejuk melimpah ke atas belakang batu-batu yang dahulunya kering ketika kolam berkibar di tebing.

Selepas saya selesai mengatur perkhemahan, saya pergi memancing di perairan dari jambatan berhampiran. Udara segar menemani saya ketika saya mencuba umpan baru untuk menangkap ikan saya yang seterusnya. Satu lori penuh budak-budak zaman kolej memandu dan meletak kenderaan di jalan masuk. Mereka melompat dan segera mendekati saya. Saya rasa dia kelihatan seperti seorang nelayan tua yang bijak atau sesuatu. Keadaan semakin sesak, saya memutuskan bahawa ikan trout mungkin sedikit terganggu, jadi saya pulang bersama anak-anak ke kem kami. Banyakkan melatih kesabaran saya dan kami menikmati alam semula jadi, kami bermain di tepi air dengan traktor dan seluar pendek mainan kami.

Perjalanan memancing ini meninggalkan banyak kenangan dan pembelajaran buat saya dan anak-anak. Gunakan peta interaktif ini jika anda ingin mencari tempat berhampiran anda untuk memancing dan menghabiskan satu hari di alam semula jadi bersama keluarga anda.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *