Luke Jensen Memenangi 2022 Dover Saddlery/USEF Hunter Seat Medal Final Menunggang Jamaica

Harrisburg, Pa. – Tunggangan pertama Dover Saddlery/USEF Hunter Seat Medal Final tahun ini berlangsung sebelum matahari terbit di Pertunjukan Kuda Kebangsaan Pennsylvania. Dengan 231 pesaing ekuiti kerusi pemburu terbaik negara untuk pergi ke pusingan pertama, terdapat banyak perkara yang perlu dilalui pada siang hari.

Luke Jensen dan Jamaica
Luke Jensen dan Jamaica. ©Leslie Potter/Ekuestrian AS

Selepas pusingan pertama yang luas diikuti dengan 25 penyertaan teratas kembali ke pusingan kedua, para hakim memilih empat teratas untuk kembali untuk ujian akhir. Akhirnya, Luke Jensen (Denton, Texas) yang menunggang Missy Clark’s Jamaica, pelumba berdarah Belgia 2009, yang memenangi pingat emas.

Skylar Wireman (Bonsall, Calif.) berada di tempat kedua rapat, membawa pulang anugerah juara simpanan dengan Famous, sebuah gelding KWPN 2010 yang dimiliki oleh MKT Investments, LLC. Kate Egan (Glen Gardner, NJ) menunggang Ypaja Kashmir, Redfield Farm 2013 Warmblood gelding, untuk pingat gangsa. Isabella David (Holmdel, NJ) menunggang Castlefield Sparticus, Oldenburg gelding 2014 milik West Hill, merupakan pelumba keempat yang mara ke pusingan akhir.

“Saya fikir [the first-round course] adalah teknikal, dan ia sepatutnya—ia adalah tahap tertinggi dalam disiplin,” kata Jensen. “Saya fikir ia adalah tahap teknikal yang adil dan juga bertanya soalan yang betul dan menyediakan kami untuk usaha menunggang masa depan. Saya berasa sangat bersedia, datang dari pasukan North Run. Saya fikir kami membuat persediaan dengan sangat baik dan saya dapat menjawab soalan-soalan itu dengan yakin.”

Jensen berkata bahawa salah satu cabaran terbesar untuk Final ini adalah menunjukkan konsistensi dalam tiga pusingan dalam pertandingan sehari. Hubungan kukuhnya dengan Jamaica membantunya melakukan perkara itu.

“Apa yang menjadikan pusingan kedua dan ketiga lebih mencabar ialah anda menunjukkan bahawa anda boleh konsisten sebagai penunggang dengan kuda anda dan melakukannya tiga kali,” katanya. “Saya berpeluang mula menunggang [Jamaica] pada permulaan musim sejuk. Saya sangat bertuah kerana dapat bersaing dengannya minggu lepas di [Platinum Performance/USEF Show Jumping Talent Search Finals – East] dan lakukan empat final di sana. Saya fikir dari masa ke masa, kami telah membina ikatan yang hebat dan saya sendiri yang menjaganya, jadi kami telah membina hubungan yang sangat penting yang saya fikir akan diteruskan dan menjadikan masa itu lebih istimewa.”

Pemenang pingat perak Wireman juga merupakan penjaga langsung untuk tunggangannya, Famous, dan bersetuju bahawa terlibat dalam penjagaan hariannya diterjemahkan kepada perkongsian yang berjaya dalam gelanggang persembahan.

“Saya mula menunggangnya lebih setahun lalu,” katanya. “Dia datang kepada saya sebagai pelompat 1.30 dan kami menukarnya menjadi kuda ekuiti. Saya melakukan semua penjagaannya di rumah, dan saya fikir kami mempunyai ikatan istimewa kerana dia mengenali saya. Saya menunggangnya setiap hari dan saya melayannya seperti dia milik saya sendiri. Saya tidak mungkin meminta rakan kongsi yang lebih baik untuk menyertai Final ini.”

Egan juga merasakan bahawa kursus-kursus itu merupakan ujian yang kuat untuk para pesaing pada Perlawanan Akhir tahun ini.

“Kursus ini sememangnya tidak mudah,” katanya. “Ia menanyakan begitu banyak soalan daripada semua pelumba yang menakjubkan ini. Ia adalah kursus yang sangat teknikal, dan saya amat berbesar hati untuk duduk bersama orang ini dan bersaing dengan semua orang ini di sini. Dan untuk dipersiapkan dengan baik oleh semua orang di Redfield Farm dan dapat menunggang kuda saya yang menakjubkan. Saya fikir kursus ini bukan sahaja mengenai siapa yang mempunyai kuda terbaik, ia juga mengenai siapa yang mampu melakukan yang terbaik.”

Hakim Karen Healey berhasrat untuk kursus pusingan pertama menjadi satu cabaran, dan dia melihatnya sebagai satu kejayaan.

“Saya mahu ia menjadi kursus kejohanan,” katanya. “Saya tidak mahu ia menjadi ujian larian, apa yang kita lihat minggu demi minggu. Saya ingin bertanya soalan yang sukar, tetapi saya fikir jika anda tahu di mana kuda anda, jika anda sedar di mana anda mendarat atau apa yang anda perlu lakukan untuk keluar, masuk dan buat semuanya sesuai, anda boleh membuat semuanya berjalan di landasan yang betul.”

Setiap tahun, hakim di Perlawanan Akhir memilih satu kuda daripada empat pasukan terakhir untuk dinamakan Kuda Terbaik. Tahun ini, Castlefield Sparticus, yang ditunggangi oleh Isabella Davis, yang memenangi penghormatan itu.

Keputusan

Ahli dan pelanggan Ekuestrian AS boleh menonton 2022 Dover Saddlery/USEF Hunter Seat Medal Final atas permintaan pada Rangkaian USEF. Bukan ahli? Sertai Hari ini!

Sentiasa berhubung

Ikuti perkembangan Ekuestrian AS Facebook, Twitter, Instagramdan Tik tok.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *