Grand prix HOYS 2022 menyediakan aksi sukan bertaraf dunia

  • Shane Breen membeli Cuick Star Kervec sebagai anak setahun, sembilan tahun lalu, dan sentiasa fikir dia akan menjadi sesuatu yang istimewa.

    Untuk mengakhiri minggu yang luar biasa untuk pertunjukan Irish di Horse of the Year (HOYS) Shane dan kuda jantan Quick Star yang berapi-api memberikan kelas induk dalam kelajuan, kuasa dan kawalan untuk pulang ke rumah hanya di bawah satu perlima saat lebih cepat daripada John Whitaker di Equine America Unick Du Francport.



    Trek pusingan pertama adalah sukar, seperti yang dijangkakan dalam grand prix, dan hanya tujuh daripada 29 pemain permulaan yang berjaya. Tetapi Breen Equestrian dan Quirke Sport Horses yang berusia 10 tahun tidak membuat apa-apa, dalam apa yang hanya grand prix ketiganya.

    “Skopnya mengagumkan – saya tidak pernah menunggang apa-apa dengan skop sebanyak ini,” kata Shane. “Pada pendapat saya, ini adalah kuda yang sangat istimewa.”

    John telah melemparkan cabaran dengan masa yang sangat pantas, menamatkannya dengan melangkah ke yang terakhir. Shane berkata John telah memberitahunya dia akan pergi lima langkah dari pagar pertama ke kedua, tetapi pada akhirnya pergi ke enam langkah.

    “Saya memerhatikannya dan abang saya Trevor berkata ‘Anda perlu melakukan lima’,” kata Shane. “Dan keindahan kuda ini ialah dia mempunyai langkah yang menakjubkan.”

    Ia adalah kemenangan pertama dalam kelas ini untuk Shane, yang gembira untuk menang di hadapan “orang ramai yang hebat”.

    “Saya membeli kuda ini sebagai anak kecil dan selalu menyangka dia akan menjadi seorang superstar,” katanya.

    “Untuk memenangi grand prix ketiganya adalah satu pencapaian yang hebat, dan terutamanya di sini; ia adalah satu majlis yang hebat. Saya fikir ini boleh menjadi langkah pertama daripada banyak langkah besar.”

    John, yang berada di tempat kedua untuk menyertai lompatan beliau dan isterinya Claire yang berusia 14 tahun – tetapi pertama sekali melepasi ketika lapan melepasi lompatan dan Donald Whitaker dan Arlo De Blondel telah membawa empat mereka. kesilapan pusingan pertama melalui mereka – bersetuju bahawa garisan dari pagar satu hingga dua yang memenangi kelas, walaupun kelajuan dan ketepatannya secara bergilir-gilir, dan lompatan yang kuat ke lembu terakhir, telah membuatnya sedekat itu.

    “Saya mahu cepat, pergi dahulu, tetapi juga mahu jelas,” katanya. “Dia melompat dengan sangat baik; kedua-dua pusingan terasa hebat.”

    Jack Whitaker, yang menduduki tempat ketiga, pada hari lahirnya yang ke-21, menunggang Equine America Valmy De La Lande, berkata dia “sangat gembira” dengan kuda jantan ayahnya Michael yang berusia 13 tahun. Sebagai terakhir untuk pergi, dan dalam keheningan di mana pin peribahasa akan berdenting, dia melompat jelas luar biasa kurang daripada satu saat di belakang bapa saudaranya John.

    Michael bergurau: “Dia boleh pergi satu setengah saat lebih cepat! Tetapi ia adalah satu pusingan yang baik. Dia seekor kuda jantan dengan fikirannya sendiri, dan anda hanya boleh melakukan apa yang dia mahu lakukan. Jack melakukan kerja yang baik di sana, mereka melompat dengan sangat baik.”

    Dan Michael, yang menduduki tempat keempat dalam kelas itu sendiri pada 2019, menambah: “Jadi dia mengalahkan saya!”

    Anda juga mungkin berminat dengan…

    Jangan lepaskan satu detik aksi dari HOYS pada HorseandHound.co.uk tanpa had pada jumlah yang anda boleh membaca dari serendah £1 setiap minggu dengan a Tapak web Horse & Hound tanpa had langganan. Sertai sekarang. Selain itu, nikmati laporan majalah HOYS setebal 22 halaman penuh kami, termasuk analisis mendalam bagi semua tayangan dan lompat tunjuk, serta ulasan eksklusif, yang dijual pada Khamis 13 Oktober.

  • Leave a Comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked *