Ben Maher memenangi rekod kejuaraan ketiga

  • Ben Maher dari Great Britain telah dinobatkan sebagai juara dalam Jelajah Juara-Juara Global Longines (LGCT) untuk kali ketiga yang memecahkan rekod pada Perlawanan Akhir LGCT di Riyadh, Arab Saudi, pada Sabtu (22 Oktober).

    Dalam perlawanan akhir yang mendebarkan untuk musim 2022, juara Olimpik Ben Maher dan Oakingham Stud’s Faltic HB melompat mengelilingi trek grand prix untuk empat kesalahan. Tetapi apabila pencabar terdekatnya dalam perlumbaan kejuaraan, Christian Ahlmann (Dominator 2000 Z), turut menamatkan empat kesilapan, pendahulu Ben diberi jaminan kejuaraan keseluruhan.



    Ben Maher menjadi pelumba pertama memenangi kejuaraan LGCT buat kali ketiga. Ben dan rakan sepasukannya dalam kejuaraan Scott Brash, serta Edwina Tops-Alexander semuanya telah memenangi dua gelaran setiap seorang. Tetapi Ben menambah jumlah kejuaraan yang diperolehnya pada 2018 dan 2019.

    Begitulah konsistensi Ben musim ini, walaupun tanpa pemain utamanya Explosion W, dia menjadi pelumba pertama menjulang kejuaraan LGCT tanpa memenangi grand prix sepanjang tahun. Tetapi dia tiba di Riyadh, Arab Saudi, untuk perlawanan akhir musim LGCT di bahagian atas papan pendahulu dan mengekalkan kedudukannya untuk dinobatkan sebagai pemenang keseluruhan musim ini.

    “Ia adalah tahun yang luar biasa,” kata Ben Maher yang gembira. “Faltic adalah kuda yang menakjubkan, ia adalah tahun pertama dia mencapai tahap ini dan malangnya kami tidak memenangi grand prix tahun ini, tetapi dia sangat konsisten, dengan banyak tempat teratas. Dia telah melakukan kerja yang hebat untuk membantu rakan sepasukannya, Explosion, yang hanya membuat satu penampilan tahun ini, tetapi masih membantu kami memenangi kejuaraan.

    “Ia agak tertekan di sini hujung minggu ini! Ia adalah persembahan yang menakjubkan, ia adalah sukan yang hebat dan semua kuda dan penunggang terbaik di dunia berada di sini dan Pieter Devos dan Christian Ahlmann benar-benar mendorong saya ke penghujungnya. Semuanya berlaku pada saya hari ini.”

    Pieter Devos dari Belgium menduduki tempat kedua dalam kejuaraan selepas Perlawanan Akhir LGCT, dengan Christian Ahlmann dari Jerman menduduki tempat ketiga.

    Pemenang grand prix LGCT terakhir musim ini di Riyadh, Arab Saudi, ialah Mikey Pender yang berusia 23 tahun yang menunggang HHS Calais baka Ireland yang luar biasa. Pasangan itu menang buat kali kedua musim ini selepas melakukan lompatan empat hala. Kemenangan awalnya datang dalam grand prix LGCT Valkenswaard.

    “Saya tidak percaya, kuda saya melonjak sukar dipercayai,” kata pemenang dari Ireland itu, yang menjadi pemenang termuda dalam Hickstead Derby pada 2019. “Saya benar-benar gembira memenangi salah satu grand prix terbesar tahun ini.

    “Ia beremosi dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pasukan di rumah. Tanpa mereka, hari-hari seperti ini tidak mungkin terjadi.

    “Calais berjuang dengan sangat keras. Berlari ke ganda [in the jump-off]Saya tidak tahu apa yang akan berlaku, tetapi seperti biasa dia berusaha keras dan memberikan segala-galanya kepada saya hari ini.”

    Memandangkan Mikey telah pun layak ke Super Grand Prix di Prague bulan depan, tiket keemasan terakhir menjadi milik tempat kedua Harrie Smolders dari Belanda, yang menunggang Monaco NOP yang hebat.

    Anda boleh membaca laporan penuh dari LGCT Final di Riyadh dalam majalah H&H minggu depan, di kedai-kedai pada Khamis 27 Oktober.

    Anda juga mungkin suka membaca…

    Berikut ialah beberapa perkara untuk membantu anda mengenali pemenang Hickstead Derby termuda dengan lebih baik…

  • Leave a Comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked *